Posted by: Bang Bob | September 21, 2009

Damai Tapi Gersang

Hari ini harusnya Lebaran pertama di tahun 1430 Hijriyah dan besok itu baru Lebaran hari kedua. Tapi hasil dari sidang isbat tanggal 19 kemaren memutuskan kalo hari Minggu kemaren adalah tanggal 1 Syawal, yang berarti puasanya selesai di hari ke-29, yang berarti gak ada lagi ceritanya makan sambil merem, dan yang berarti bahwa Noordin mati di bulan Ramadhan (berkah kah buat si Noordin?). Dan untuk kesekian kalinya, setelah Orde Baru gugur, Lebaran antara “keduanya” berlangsung barengan.

Lebaran kemaren berasa Lebaran di Texas. Surabaya menjadi panas dan sepi. Wueh, panasnya berasa banget. Megan Fox dijamin kalah panas deh! Heran, udara itu lho, gak ada yang bergerak! Gak ada angin! WOWW!

Setelah selesai solat Ied dan sungkem-sungkeman, aku sekeluarga niat berangkat ke rumah pakde. Wuee, ternyata rumahnya kosong, pada ke Madura katanya. *Clink* Apa salahnya skalian nyusul ke Madura sambil berwisata kuliner?! Belum pernah lewat Suramadu juga kan?! Berangkat lah kita ke Madura. And the adventure begin..

Suramadu Bridge

Suramadu Bridge

Gila, Indonesia punya jembatan yang panjaaang! Subhanallah! Katanya, Suramadu sekitar 4,8 kilometer, nyaris 5 kilo! Wueeh, indahnya! Jembatannya tu landai gitu. Ada tanjakannya di tengah. Alus. Mulus. Motor juga boleh lewat. Tapi beda harga tiket sama mobil. Motor cukup pake 3000, kalo mobil 10 kali lipatnya. Pas kebetulan langitnya cerah dan bersahabat *ceilah*, mendukung panorama Suramadu.

Suramadu Diambil dari Dalem Mobil

Suramadu Diambil dari Dalem Mobil

Sampe di daratan Madura terasa sepiii gitu. Apa iya ini efek mudik Lebaran?! Harusnya kan Madura adalah tujuan mudik orang-orang kebanyakan?! Keluar jembatan Suramadu itu sepertinya daerah tanah kapur. Setelah di terusin sampe Bangkalan memang sudah gak berkapur lagi tanahnya, tapi tetep aja jarang ada tumbuh-tumbuhan tinggi. Kalo di Surabaya kan masih ada gedung atau rumah penduduk yang jejer rapet-rapet. Tapi kalo di Madura, sudah gak ada pohon-pohon tinggi, rumah-rumah penduduk itu juga jarang. Mungkin memang belum masuk kotanya kali yaa.. Dengan disambut suasana yang seperti itu, aku dapet kesan kalo Madura itu damai tapi gersang. Kayak judul lagu Hetty Koes Endang.

Beberapa Kilometer dari Suramadu

Beberapa Kilometer dari Suramadu

Maunya berwisata kuliner tapi kok ternyata masih banyak yang tutup. Lagi-lagi ini mungkin efek Lebaran. Sebenernya kurang paham juga tentang kuliner Madura selain sate dan sotonya. Makanya itu nyobain Suramadu untuk nyobain kuliner di Madura. Situasi dan kondisi kurang menguntungkan. Lain kali bakal nyobain ke Madura lagi. Lebih jauh dari sekedar ke Bangkalan. Apa situasi dan kondisinya akan berubah? Will see..

*edited*

Advertisements

Responses

  1. untuk org yg habis mati suri nulis blog..
    bagus lah….
    flow of writingnya jg bgs kok
    teruskan!!!!

  2. terima kasih! alhamdulillah..
    semoga ini bisa berlanjut.
    ntar-ntar mohon diberi petunjuk donk, tentang kuliner atau apa yang kudu wajib dikunjungi gitu.. biar petualangan terasa makin lengkap!

  3. Mangstab Gan!!!

  4. mungkin kalo posting perjalanan ke jogja lebih seru,coba bOB!! ok..

    • kapan hari tu k jogja sih.. tapi masih me-remind apa aja yg terjadi kemaren di jogja, hehehe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: