Posted by: Bang Bob | December 8, 2009

Don’t Be Afraid, Kamu Yang Terbaik!

Tebu manis dari sawah,
Nulis lagi aah..

Desember sudah masuk hari kedelapan dan belum ada perubahan di Surabaya. Emangnya mau ada perubahan kayak apa? Waah, kalo aku sih berharap ada perubahan yang fenomenal, skali-skali Surabaya diturunin hujan salju gitu kek. Biar orang-orang yang gerah nggak perlu repot-repot nyalain kipas angin, bahkan AC. Biar ramah lingkungan gitu ceritanya. Mudah-mudahan di minggu ketiga Desember musim hujan beneran terjadi.

Bumi semakin tua dan isu global warming nggak berhenti untuk terus dihembuskan aktivis-aktivis lingkungan atau pecinta bumi. Memang bener kita bisanya cuma mengeluh kayak sapi *halah, itu mah melenguh*, tanpa ada bukti nyata untuk bener-bener berusaha “menyelamatkan” bumi.

Ya begitu lah Surabaya. Sama nih kayak aku. Belum berubah menjadi tampan.

Hari-hari masih tetep dilewati dangan ngejalanin hobby futsal dan wisata kuliner. Ada info kuliner lagi nih dari aku. Adalah Pec Won Cang yang jadi kunjungan ku selanjutnya untuk menikmati kuliner pinggir jalan. Kuliner pinggir jalan emang paling enak di kantong. Pec Won Cang itu singkatan (buatan ku) dari Pecel Rawon Pucang :). Ini dia nih yang pecel, cekidot!

Pecel Pucang

Pecel Pucang

Main content dari pecel ini ada tahu bali, kering tempe, rempeyek kacang, dan sayur (kemangi, toge, dan bayem kalo nggak salah) yang disiram bumbu kacang. Trus lauk utamanya kita bisa milih antara telor, ayam, atau daging. Kali ini aku milih telor, karna kalo milih ayam atau daging, isi dompet bakal nyisa KTP, SIM, sama STNK doank. Nggak bisa bayar parkir donk ntar?!

Seperti kuliner-kuliner sebelumnya, makanan yang ini enak juga. Maklum selera rendah. Makanan apa aja jadinya bakal enak di lidah ku. Apalagi cocok untuk kantong anak muda. Mangkalnya di pojokan sebelahnya pasar Pucang Surabaya. Selain pecel, mereka nyediain Rawon dan Nasi Campur. Silahkan dicoba!

Trus aku mau cerita juga nih tentang kejadian tidak wajar hari minggu kemaren. Sepulang dari main futsal aku mampir ke sebuah minimarket untuk beli roti. Disini aku seperti dapet pesen dari-Nya lewat uang kembalian yang berupa permen. Nggak ada yang istimewa dari bentuk dan warnanya si permen. Pas sampe rumah, jedderrrr *petir menyambar* :D, si permen tiba-tiba ngomong begini…

Jangan Takut, You're The Best!

Jangan Takut, You're The Best!

Woww! It’s so amazing! *hehehe*

So guys, jangan takut karna you’re the best!

Advertisements

Responses

  1. Bang Bobby…
    asik banget tuh permennya bisa bicara…

    kira2 kl ambil 20 permen bisa jadi cerpen gak ya.. hahaha..

    eh eh emang kalo Surabaya berubah, km bisa jd ganteng gt???? wkwkwk

    oiya ada award Bob buatmu πŸ˜€

    • Hehehe.. πŸ™‚

      Peluang terjadinya perubahan itu sangat kecil walaupun itu mungkin aja bisa terjadi, hahahaha. Bikin korelasi dewe.

      Makasih ya awardnya! πŸ˜€ *cihuiy*

  2. keren tuh.. permennya… aku juga waktu itu telat masuk kampus trus tiba2 temen ngasih permen tulisannya “dont be late” hahha…

    • hehey.. Caca!

      wah, keren permenmu donk?! bisa pas gitu momennya hehehe..

      makasih ya Ca sudah mampir!

  3. Tp km gak lari kn bob waktu itu krn tw permennya bisa ngomong?wkwkwkw…

    Yng lebih mantap makanannya tuh..hehehe..jadi ngiler awak lae..

    • πŸ˜€

      enggak lah Ded.. cuma waktu itu langsung terpaku, terpesona, bengong, menganga, dan sejenisnya hehehe.. *tapi serius lho*

      itu makanan memang wenak lae! coba lah skali-kali!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: