Posted by: Bang Bob | February 7, 2010

Jakarta Terburu-Buru

Langkahmu cepat seperti terburu
Berlomba dengan waktu
Apa yang kau cari belumkah kau dapati
Diangkuh gedung gedung tinggi

Muncul lagi nih gue! Seminggu yang lalu gue udah nyampe rumah, dari Jakarta. Dan baru bisa posting lagi nih gue. Sok sibuk ngurusin yudisium di kampus. Eh, gue ngomongnya belagu amat yak?! *dilempar sendal* Sok-sokan Batavia nih gue :D. Oke, kalo gitu kita balik pake logat biasa, … Prancis.

Baris-baris di awal tadi ngambil dari lirik lagunya Iwan Fals, Berkacalah Jakarta. Mungkin terlalu terspesialisasi sih. Kenapa cuma Jakarta? Tapi kayaknya waktu bener-bener baru terasa kalo kita ada di Jakarta. Hal itu sekilas keliatan banget waktu aku ada di halte Harmoni pas nyobain Transjakarta.

Dulu pernah sekali naik Transjakarta tapi kali ini lebih pengen kayak orang backpackers-an. Bawa duit ngepas (tapi bawa kartu ATM :)), air minum (ternyata nggak boleh diminum di bis), sendal gunung, dan peta. Karna belum sempat beli peta Jakarta yang lengkap dengan jalur busway, maka peta pun berhasil digantikan dengan note kecil hasil browsingan plus info dahsyat dari Devi *Dev, aku catut namamu di sini*. Meskipun nggak pake backpack tapi cuma selempangan-pack, semua tak jadi masalah. Bonek bener dah! Tapi sebelum semua berjalan lebih jauh, sebaiknya kita tetapkan tujuan mulia bersama. Baiklah, berhubung hari itu adalah Jumat, maka tujuan kita (kita?!) adalah Istiqlal, salah satu ikon Jakarta dan Indonesia. FYI, hari Kamisnya adalah hari demo 100 hari pemerintahan. Sempet parno kalo bis yang aku naikin bakal dibakar massa. Tapi dasar bonek, ya tetep berangkat laaah.

Karna waktu di sana aku tinggal di Tangerang, jadi semua bermula dari halte Kalideres. Keluar rumah jam 8.45, nyegat angkot tujuan terminal Kalideres di depan kantor walikota. Angkotnya edan!!! (tanda seru tiga) Dikiranya sentul apa ya?! Daan Mogot begitu riuhnya ditancap habis gasnya! *hedeeh* Duit keluar dari dompet 2000 perak. Sampe Kalideres mulai terlihat orang yang lari-larian diantara bis dan angkot. Aku mencari-cari dimana tempat kamera dan sutradara berada. Mungkin aja lagi ada syuting film India. Lumayan kan kalo ketangkep kamera.

Tujuan awal adalah naruh selempangan-pack berisi laptop dan kaos-kaos ke rumah pakde di Rawamangun sebelum ke Istiqlal. Berdasarkan info dari Devi, ada rute alternatif baru tujuan Kalideres-Pulogadung (Pulogadung searah sama Rawamangun), tapi sayang seribu sayang bisnya belum muncul. Kalo mau nunggu, bakal telat sampe Istiqlalnya, jadi terpaksa kita harus transit di Harmoni. Dengan 3500 perak kita bisa menginvasi Jakarta lho! *enyakenyakenyak* Sampe Harmoni pas satu jam dari waktu keluar rumah. “Gobrak.. gobrak.. gobrak..”, orang-orang kayak saling kejar-kejaran. Weleh, iki ono opo tho ya?!

Lanjut naik Transjakarta tujuan Pulogadung turun di Cempaka Timur, oper Metromini 03 tujuan Rawamangun dengan argo 2000 perak. Pas di metromini sempat dicolek banci ngamen. Liat ada banci yang mau naik, aku langsung sok-sok nggak denger dan buang muka keluar jendela. Berusaha jaga prinsip “jangan ganggu banci!”. Walaah! Lha kok aku dicolek-colek si banci. Berdiri deh bulu romaku. Untung dia langsung pergi waktu aku bilang, “nggak ada”. Sampe rumah pakde pas jam 10.15, tanpa nyasar *jempol* plus bonus colekan maut!

Cuma naruh tas doank dan tak lupa menenggak air putih, langsung aja cabut ke Istiqlal dengan rute yang sama. Metromini 03 ke Cempaka Timur oper Transjakarta langsung ke Istiqlal. Beberapa momen yang berhasil kejepret kamera hape …

Sepersekian Persen Isi Istiqlal

Sepersekian Persen Isi Istiqlal

Sebelum Mereka Balik Lagi Ke Kantor

Sebelum Mereka Balik Lagi Ke Kantor

Balik dari Istiqlal nyobain lewat rute yang beda. Istiqlal-Harmoni-Senen-Matraman-UNJ oper lagi ke Metromini 03. Lagi-lagi, sekitar jam 2-an waktu di Harmoni liat orang-orang pada lari-lari kayak nggak punya cukup waktu untuk sekedar jalan kaki. Apa mungkin karna mereka punya pengalaman kalo perputaran Transjakarta nggak secepat yang diharapkan?! Jadi kalo misalnya ketinggalan bis maka konsekuensinya akan nunggu lama lagi untuk nunggu bis selanjutnya. Atau mungkin mereka mengantisipasi macet gara-gara jalur busway yang diracuni mobil dan motor?! Sesuatu yang cukup baru buat mataku. Semua tampak tegang berlomba dengan waktu. Apa Jakarta (selalu) terburu-buru??

Advertisements

Responses

  1. thanks sudah berkunjung ke blog saya…
    saya masih sering bingung klo ke jakarta, untung ada jasa teman:)) yang bersedia ngantarin ke mana aja

    • kalo diliat-liat, sebenernya Jakarta nggak terlalu besar, cuma isinya aja yg terlalu banyak, hehehe..

      “do it with busway, everything will be okay!” πŸ˜€

      thanks juga udah mampir, sob!

  2. wow..begitu lah jakarta, dan itu bukan jam sibuk berangkat dan pulang kantor kan? dikau harus ngerasain hebohnya naik trans saat jam pulang kantor bob πŸ˜€
    berlari mengincar antrian paling depan dan berharap dapat tempat duduk, itu yang mereka cari, hehehe..
    selamat anda berhasil jadi dora the explorer, hohoy πŸ˜€

    • beneran, Dev! sama skali bukan jam berangkat atupun pulang kantor, tp bingungnya setengah hidup, ckckck..

      oke deh, lain kali aku cobain Trans di jam-jam sibuk

      btw, berhasil… berhasil… πŸ˜€

      • tapi untung kan masih idup walopun setengah, hehehe πŸ˜€
        eh bob, tuker link yuk..link mu ta taro di blogroll ku yah..

  3. Hmm,,

    Thats jakarta bang bob!

    Inilah lingkungan yang dapat merubah pikiran anda menjadi egois dan tidak perhatian terhadap lingkungan..

    semua karena waktu yang seringkali harus diuber secepat mungkin..

    But, thats just the people here!

    • just the people there?! wow!

      ya, terlihat skali kalo mereka mengabaikan sekitarnya.. tapi kok ya bisa sampe segitunya ya?! hmm.. interesting! πŸ™‚

      btw, waktu itu aku lewat depan kantormu waktu perjalanan dari Harmoni ke Senen, apa iya di situ kantormu bro? atau antara Senen-Matraman ya?! *lupa*

  4. Harmoni memang selalu begitu, gak tau ngenapa orang-orang pada berlarian. Padahal saya kemarin di sana nungguin teman, asli dah berisik.

    Tapi asyik juga, ada seribu satu kisah yang bisa dilihat: orang2 berlarian, senggol menyenggol, dsb.

    Padahal saya kemarin itu ke sana hari Sabtu, bukan hari kerja. Tapi orang2 juga pada berlarian. Mungkin ngejar sesuatu. Tapi masa iya semua orang ada yang dikejar dalam waktu yang bersamaan?

    • itu dia sob! sebenernya apa sih yang dikejar?! mengejar tempat duduk dalem bis kali yaa.. πŸ™‚

      Harmoni oh Harmoni

      thanks sob sudah main dimari.. πŸ˜€

  5. yup, semua seraya terburu-buru..
    entah karena mengejar ataukah dikejar waktu.. tdk bisakah beristirah sejenak dulu..

    • waktu adalah bener-bener uang kayaknya, sob..

      nilai tukar waktu terhadap rupiah berapa ya?!

      • wah, brp ya nilai tukernya?
        mungkin sesuapan nasi & setegukan air pd hari itu sob.. yg pd akhirnya nanti sejengkal tanah tempat kita beristirah pd Sang Maha.. hehe..

        oh iya, ditempatku ada tag buatmu sob .. hihihi.. silahkan diambil ya.. πŸ™‚

  6. hai kawan, salam kenal…seberangnya dimana?

    • agakarebah! baji-baji ji toh?! πŸ˜€ *maaf agak kacau*

      salam kenal, Bung Becce! saya dari seberang.. seberangnya adalah di Surabaya..

      makasih nah, sudah berkunjung!

  7. wah aku jadi pengen maen ke jakarta lagi nih bob,hahaha..
    tapi masih asikan sidoarjo πŸ˜›

    • main aja ke sana bro! banyak yang harus dicobain di sana.. *apaan coba dicobain* πŸ˜€

  8. Emank benar bob, terburu-buru..mungkin krn gak mau kehilangan waktu..tp gara2 itu kota jkt serasa cuek sama org sekitar..beda sama sby yang cukup ramah2..:D

    • kita nggak ada peluang untuk sekedar kenalan sama cewek Jakarta ya Lae?! saking cueknya dan terburu-buru.. πŸ˜›

  9. Salam kenal bro πŸ™‚

    Eh sempat jejalan juga di jakarta ya? Asik memang keliling pake busway di Jakarta. Entah kenapa busway jadi salah satu sarana yang paling ingin dicoba orang dr luar Jakarta *tepok jidat*

    Nah, supaya nggak menuh2in jalan di Jakarta, makanya sekarang lagi maraknya digalakkan bersepeda. Konon malah ini didukung juga oleh Pemda DKI lho.

    Nice posting gan *dua jempol*

    • halo mas Iman! salam kenal!
      makasih sudah berkunjung di mari.. πŸ˜€

      aku dulu SD sampe SMP ngikutin B2S (bike to school), hehehe.. bagus juga tuh kalo ada dukungan dari Pemda.. ntar bakal dibikinin jalur sendiri tuh..

      makasih jempolnya!

  10. heheh saya belum pernah menginjakkan kaki di jakarta

    berkunjung n ditunggu kunjungan baliknya makasihh πŸ™‚

    • cobalah skali-kali maen ke sana sob!

      kalo aku buat istilahnya, belum jadi WNI kalo belum menginjakkan kaki di Ibukota *halah* πŸ˜›

      segera mengunjungi TKP sob! thanks sudah maen di sini!

  11. wah lama ga ke jakarta, males macetnya… salam kenal bro

    • macet nggak jadi masalah kok.. atasi semua dengan busway, hehehe..

      salam kenal juga bro! πŸ˜€
      thanks sudah maen di sini!

  12. asslm. Bang Bob!!
    Daku pertama kali naek busway takutnya 1/2 mati.. berasa jadi semut di lautan luas..

    tp lama2 enak jg ya naeknya… pake AC pula, hahaha
    kapan ke jkt lg bob? pengen backpacker-an neh..

    • wa’alaykumsalam!

      daku ngrasa kasian banget sama para wanita kalo pada naek busway.. kegencet sana sini, kadang pegangan yang gelantungan kagak nyampe, hedeh..

      lama-lama enak??!
      walah.. dasar orang Sby! hehehe.. ayo backpackeran ke Jkt!! πŸ˜€

  13. Jakarta memang selalu keburu2 mas.
    Tapi + nya, pas disana aku sgt menghargai waktu.

    Kalo mau idup ngga keburu waktu di jakarta
    jgn pas masi hidup susa mas! Ke jkt pas udh hidup enak aja.
    Semua jd serba enak πŸ˜€

    • hahahaha.. nunggu hidup enak ya kelamaan lah, Nad.

      tapi bener! kita jadi sangat menghargai waktu.

  14. hehe, emang bener sih, dengan busway bisa kemana ajah cuma 3500. tapi jalur busway belum merata juga.
    jakarta in rush…
    slow downnya kalo dah malem. kadang jadi indah aja, ngliat langit jakarta….

    • belum pernah nyobain busway malem-malem, hehe..

      kalo diliat-liat, sebenernya koridornya sudah pada dibangun, tapi kenapa nggak segera dibuka ya?! apa skalian nunggu kenaikan tarif?! yaah, smoga segera merata dan makin bermanfaat! *amin*

  15. Selamat Malam… Week End enggak ada acara ya mending blogwalking aja. Setelah ngebaca artikelnya, Wiro Sableng ngasih komen begini :

    Dari Judul Blognya aja ane udah ngasih 2 jempol gan… mangstab. terinspirasi dari 22 Januari tuh kayaknya…
    Apalagi lagu pembukanya…. bener bener OI deh… 2 jempol lagi
    Habis lihat foto Tempat Wisata nya, keren,.. bookk…
    mau ngasih Jempol lagi.. bingung kan yg empat udah dipakai… yahhh ngacir aja deh… πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

    • hahaha:D

      maturnuwun bro sudah mampir dimari..
      lagu balada Bang Iwan gak ada matinye..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: