Posted by: Bang Bob | April 10, 2010

Ibukota Memberikan Pelajaran Hidup

Hari ini aku ada di (pinggir) Ibukota lagi. Dan apa yang aku rindukan? Bener skali! Nge-busway! Memang dasar katro bin udik. Jadi nggak perlu dimaki-maki ya.

Sebelumnya, Rabu kemaren tanggal 7, aku baru ngerasain medical check-up (medcek) yang bener-bener komplit. Dari kepala sampe kaki. Mulai luar sampe dalem. Buset memang. Kalo dibayangin, meskipun suasananya nyantai tapi semuanya terasa misterius. Penuh teka-teki. Apa iya begini? Masa’ iya begitu? Aaahh, pokoknya bikin tegang sendiri. Mulai dari jam 8 pagi baru selesei hampir jam 4 sore. Hadehh, kebayang capeknya hari itu.

Nggak sampe disitu aja, sorenya aku musti packing untuk persiapan ke Ibukota setelah maghrib. Nggak terasa jam 9 malem ujug-ujug sudah di Jakarta! Nah loh! Gue tiba-tiba aja nih nongol di depan rumah yang di (pinggir) Ibukota. Ujug-ujug juga gue jadi ngomong lugue begini.

Oke. Mari kisah ini kita lanjutin ketika hari beranjak menjadi Kamis dan Jumat.

Kamis.

Hari itu gue ada undangan interview dari sebuah perusahaan yang berlokasi di Kawasan Industri Pulogadung. Lain lagi sama perusahaan yang ngadain medcek di Surabaya kemaren. Kalo boleh sombong nih ye, ada sekitar empat perusahaan yang menunggu kehadiran gue di kantor mereka. Kebalik kali ye. *disambit sendal*

Nggak pake lama, interview selesei jam 1 dan disuruh balik lagi besoknya. Karna di situ nggak ada tu yang namanya angkot, kepaksa deh gue ngojek. Secara logika, ngojek itu akan lebih menguras dompet ketimbang ngangkot. Dengan tujuan Rawamangun, si abang ojek bilang 20 rebu. “Oke deh bang, cabut!”.

Selama di jalan kami berdialog intens seperti ini …

Bang Ojek (BO): “Habis tes kerja ya?”
Bang Bob (BB): “Iya bang”
BO: “Iya, kemaren-kemaren ada juga tuh yang tes di situ”
BB: “Hoo, iya ya bang? Banyak nggak bang?”
BO: “Nggak tau juga si’ saya” *betawinya kentel banget*
BB: (dalem ati) yaelah bang, ngasi info kok nggak lengkap

… *sunyi sejenak, tiba-tiba si abang nanya lagi*

BO: “Dari Jawa ya?”

Buset lu bang! Si abang ngasi pertanyaan yang susah banget men! Tapi ini nih momen-momen yang nggak terduga, yang tiba-tiba bikin gue berpikir keras semenjak gue lulus kuliah. Gue kikuk. Gue nggak berkutik. Gue lemah tak berdaya. Gue langsung mencoba ber-flashback ke jaman dinosaurus. Jaman-jaman perang. Gue mencoba mengingat sapa aja moyang gue. Turun temurun sampe gue dilahirkan. Dan gue bisa menyimpulkan kalo gue nggak dilahirkan di Pulau Tasmania. Akhirnya gue jawab seinget dan sebisa gue.

BB: “Dari Surabaya bang”, sambil berpikir bukankah Jakarta dan Surabaya sama-sama berada di Jawa, bang?! Apa mungkin Jakarta ada di pulau tersendiri kali ya?!
BO: “Oh…” “Trus Rawamangun tempatnya sapa dek?”

Setelah gue tadi susah kebingungan karna pertanyaan si abang, tiba-tiba sekarang si abang memuji gue secara implisit. Mendadak ceria. Makna yang terselubung di dalam pertanyaan si abang adalah gue masih babyface! Masih muda. Meskipun di dagu sudah bertumbuhan jenggot-jenggot bak lumut di tembok yang lembab.

BB: “Rumahnya sodara bang”

Sampe rumah sodara ditanya, “ojeknya bayar berapa tadi?”. Setelah aku jelasin, ditimpali, “yaah, itu kemahalan!”. Waah, si abang nggak bilang sih kalo itu kemahalan. Sorenya langsung cabut lagi ke rumah naik busway. Cihuy! *ndeso*

Dan yang terjadi adalah macet. Karna tadi berangkatnya udah kesorean dan akhirnya tepat bareng sama orang pulang kerja. Nggak sempat umpel-umpelan dan kejebak di Harmoni, soalnya dari Senen ternyata ada bis yang langsung menuju Kalideres tanpa harus oper di Harmoni, meskipun sempat oper-operan di Matraman dan Senen. Kalopun harus oper juga nggak bakal bisa selamat nyawa gue karna segitu banyaknya orang di Harmoni. Macetnya sama ramenya, naudzubillah!

Manfaat yang bisa diserap dari petualangan di hari Kamis adalah:
1. Baru ngerti letaknya Kawasan Industri Pulogadung ternyata di situ.
2. Ojek dari Pulogadung ke Rawamangun seharusnya bisa lebih murah dari 20 rebu.
3. Si abang ojek perlu diajarin geografi biar ngerti lokasi Jakarta dan Surabaya.
4. Nge-busway di jam pulang kerja adalah pilihan yang salah kalo nggak penting-penting banget.
5. Dari Pulogadung ternyata ada busway jurusan Kalideres, jadi nggak perlu oper-operan di Matraman dan Senen kalo berangkat dari UNJ Rawamangun. Cukup ke arah Pulogadung trus nunggu bis yang mau dinaikin.

Jumat.

Episode hidup yang getir. Interview di hari itu seolah memperlihatkan bahwa gue adalah anak bawang banget, yang sama sekali nggak pernah diinterview. Kacau balau. Maklum. Ya, maklum karna itu adalah interview tingkat tertinggi gue yang pertama seumur-umur. Pengumuman lolos enggaknya baru Senin besok. Masih ada waktu untuk berdoa, meskipun jangan terlalu berharap.

Gue baru kelar interview sekitar jam 5 sore. FYI, gue dateng ke tempat itu sudah mulai jam 9 pagi. Gue merasa sedang ikut tes kesabaran. Nggak terlalu cenggur juga karna ada temen yang kebetulan hari itu juga ikut interview. Baliknya ngojek lagi tapi langsung ke arah terminal Pulogadung. 10 rebu. Masih mahal? Gue rasa demikian. Naik bis 51 jurusan Priok karna bokap udah nunggu di sana.

Hati gue hari itu serasa gelap. Mendung. Langit mungkin mendung juga. Bahkan dia sampe meneteskan airnya. Hujan pun menangis by Anang. Kecewa karna kurang bisa menampilkan performance terbaik gue waktu interview tadi. Tapi di dalem bis gue cukup dapet hiburan persembahan musisi jalanan. Dengan dangdut pastinya. Tak dung tak dung pes!

Hari ini, gue dapet award dari Devi. Thanks to Devi! Ini dia awardnya …

Award dari Devi

Award dari Devi

Dan PR gue akhirnya beranjak menjadi 1/10 !!! Hahahaha, maklum, gue termasuk newbie yang jarang apdet.

Award dari Google *hehehe*

Award dari Google *hehehe*

Dan Minggu besok gue bakal balik lagi ke Surabaya. Postingan-postingannya nggak bakal logue lagi kayaknya. Terima kasih buat award-awardnya, semoga bisa bermanfaat buat blog ini. Dan, petualangan selama 4 hari (lebih dikit) di Ibukota kali ini sangat memberikan pelajaran berarti buat gue. Jadi, thanks to all and to Allah!

Btw, ada yang tau nggak nih tips-tips menawar ojek?

Advertisements

Responses

  1. kisah yang panjang dan indah. hehe
    teruskan berjalan brow dan nikmati tiap jengkal kehidupan.
    salam kenal ya..

    • thanks sob!
      banyak yg bisa kita pelajari dari tiap jengkalnya
      salam kenal juga ya.. 🙂

  2. Kisah bagus, menggelitik. Gimana tes nya, lulus? Udah kerja blum. Salam

    • waduh, jadi tersipu saya.. matur nuwun.. 😀

      ini masih nunggu hasil tesnya, doakan saja ya

      thanks sudah main-main di sini, salam!

  3. walaaa..saia ketinggalan bob, maap br mampir kirain masih sibuk dgn medcek dll nya *emang msh yah 😀
    btw busway yg pulogadung-kalideres emang ada kan, di postingan ku yg waktu itu ga ada ya bob?..*lupa 😀
    smg smua berakhir indah ya bob *mellow bgd ni kynya 😀

    • hehe, gakpapa Dev..

      Pulogadung-Kalideres memang ada di catetanmu, tp waktu yg pertama kali aku ngebusway itu (brangkat dr Kalideres) nyari jurusan Pulogadung nggak ada, jd aku kira itu jurusan alternatif yg nggak selalu ada tiap harinya.. ternyata eh ternyata.. 😀

      AMIN! thanks Dev!

  4. selamat atas award-nya
    dan selamat berjuang juga di ibukota 🙂
    tetap semangat!!

  5. Ups, gitu ya hidup di ibukota. 😐 Saya sama sekali gak terbayang untuk hidup di sana. 😀 Setidaknya belum… 😉

    • oya?! lebih nyaman di Bandung ya?!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: