Posted by: Bang Bob | February 2, 2010

Belum Apa-Apa

Aku adalah manusia baru.

Baru aja kehujanan. Baru aja hampir jadi “nasi tumpeng” yang diroyok warga. Baru aja online. Dan, baru-baru aja bisa nulis blog kayak begini. Yaa, ibaratnya sih bagai pinang dibelah duren. *sableng*

Yes, I’m the newbie one. Bener-bener baru-baruan deh. Harap maklum, membaca saja sulit. Jadi ya tau diri lah.

Nah secara gue itu newbie, gue belum bisa apa-apa, boo’! Gue belum melakukan sesuatu yang istimewa, cin. Nah loh lama-lama gue jadi melambai begini. Gue juga baru bisa nih ngomong gue-gue-an. Tapi guys, belum apa-apa aku sudah dikasi award dari temen sesama blogger. Bisa besar kepala nih?! *jangan lah yaa*. Maka dari itu aku mau bilang matur nuwun buat Tiananda sama Devi atas awardnya.

Tiananda udah lama ngasi awardnya, sejak jaman DOS masih menjamur di sekolah-sekolah, tapi baru bisa aku pajang sekarang *bodohnya saya*. Ini nih yang dari Tiananda..

Best Friends Award

Best Friends Award

Lha, yang di bawah ini dari Devi. Kalo menurut UU Lalu Lintas, justru seharusnya aku yang ngasi award buat Devi atas tulisannya yang menggemparkan dunia persilatan jalur per-busway-an. Ini dia yang dari Devi..

Lucky Award dari Clara di DuniaKura yang Pandai Bercerita

Lucky Award dari Clara di DuniaKura yang Pandai Bercerita

Kata Devi, ini harus dibagikan ke tigabelas temenku yang lain. Award bersambung kali ya?! Weleh! Nyoh, (secara acak) tak kasi satu-satu buat Tiananda, Prima, Nestoriko si “Bandit Batak”, Indrawati, Hendriyono, Ridha Minomino, si “Pohon”, Lina, si “Sewa Mobil Murah”, Andi “thekotaksampah”, Caca, dan Krismariana yang sudah sudi buat berkunjung dan meninggalkan comment untuk cerita-cerita di blog ini.

Skali lagi matur nuwun buat award-awardnya!

Posted by: Bang Bob | January 27, 2010

Tiga Minggu di (Pinggir) Ibukota

Sebelumnya, aku mau ngucapin Selamat Tahun Baru 2010 buat blog ini dan sapa aja yang mampir baca blog yang agak nggak penting ini. Telat buanget ya?! Late or never, lebih baik mana?! *hehehe ngeles*

Setelah sekian lama blog ini tak berkutik bagai mati suri, kini dia mulai menggerak-gerakkan jari-jari tangannya. Pelupuk matanya mulai bergoyang-goyang. Tanda kehidupan baru di tahun 2010 segera dimulai lagi.

Yah, dalam satu bulan ini, tiga minggu terakhir aku habiskan waktuku di (pinggir) ibukota. Dan, tulisan ini dibuat di tengah-minggu-ketiga-nya. Dan, sebenernya udah lama pengen posting tentang petualangan di ibukota dan sekitarnya. Tapi aku agak males karna ada foto yang mau aku pamerin, nggak bisa di transfer ke laptop. Si laptop nggak ada fasilitas bluetooth-nya nih. Sebenernya sampe tulisan ini dimuat di bolg ini pun masih belum bisa transfer picture. Dari pada mati surinya kelamaan, aku kasih “kata pengantar”-nya aja dulu. Bukan laptop sendiri soalnya. Laptopnya babe nih. Ceilah, udah belagak betawian gini nih guwa!

Aku ke Jakarta dalam rangka menyanggupi undangan interview kerja dari salah satu perusahaan swasta di Jakarta. Seperti yang kalian tau, sangat banyak peluang kerja di ibukota ini. Aku termasuk orang yang mencoba peruntungan di ibukota. Interviewnya sudah tanggal 13 kemaren. Sampe sekarang belum dikabarin lagi sama dia. Aku cuma berharap dikasi yang terbaik sama Yang Maha Kuasa. Cuma Dia yang ngerti apa yang aku butuhkan.

Selama tiga minggu di ibukota, ada beberapa hari yang aku habiskan dengan jalan-jalan sama temen-temen ke Bandung dan Bogor. Selain karna ada jobfair, alasan apalagi kalo bukan pengennya jalan-jalan, hehehe. Jobfairnya ada di Bandung sekitar tanggal 15 sampe 17 kemaren. Trus kalo ke Bogor, cuma pengen maen aja ke rumah Adhit, temen kuliah waktu di Surabaya. Dia udah ketemu sama “jodoh”-nya di perusahaan asuransi di Jakarta. Sedangkan aku masih semangat untuk menemukan “jodoh”-ku. Smangat beibeh!!! (tanda serunya tiga)

Aku pulang dari Jakarta ke Surabaya minggu besok tanggal 31. Semoga selamat sampe tujuan. *AMIN!*

Ya udah deh! Segini dulu ya pengantarnya. Semoga bisa mengobati rindu kami padamu, wahai blogku. Ntar aku posting lagi, cerita apa aja yang terjadi selama di Jakarta, Bandung, dan Bogor. Oke?!

See you soon!
*you sapa sih?! gebleg nih penulisnya*

Posted by: Bang Bob | December 30, 2009

Kaleidoskop 2009

Heiheihei.. Menjelang akhir tahun mood nulis-nulis sedikit bergejolak lagi nih.

Sebenernya gini, beberapa hari terakhir, selain mulai sering lagi denger kata “resolusi”, menjelang akhir tahun gini, di infotainment, koran, berita di tivi atau radio, sering sekali seliweran berita tentang kaleidoskop tahun 2009. Kalo menurut pengertian dan bahasaku, kaleidoskop tu semacam review peristiwa-peristiwa yang terjadi mulai awal Januari sampe Desember akhir. Mulai dari kelahiran, perceraian, sampe kasus-kasus besar yang berhasil menyita perhatian orang banyak.

Nah, postingan ini aku juga pengen ikut-ikutan bikin kaleidoskop, tapi tentang peristiwa-peristiwa yang terjadi, yang mengiringi dan mewarnai *halah* perjalanan hidupku, hehehe.

Januari
Apa ya?! Walah, belum-belum kok udah lupa. Hmmm, Januari ini pas liburan semester. Aku mulai sibuk nyiapin topik buat Tugas Akhir (TA), nyari dosen pembimbing, trus nyari perusahaan buat ngumpulin data-data TA. Ya, kayaknya Januari ini lebih banyak disita untuk mikirin mau TA apaan. Yang paling spesial di bulan ini tidak lain tidak bukan adalah aku ulang tahun! Yeeiy! Hahahaha, udah gede jadi nggak perlu pake perayaan macem-macem apa lah itu. Musim libur semester jadi nggak ada kewajiban ngadain traktiran, karna anak-anak pada pulang kampung, hehehe.

Februari
Berjalan normal. Mulai rutin masuk kuliah semester genap. Topik, dosen pembimbing, sama perusahaan buat TA sudah di tangan. Selebihnya, nggak ada kejadian yang terlalu menyita perhatian. Valentinan? Hahaha, nggak ikutan yang gitu-gituan.

Maret
Seminar TA. Dagdigdug dagdigdug. Wuah, seolah-olah dunia ini menunggu datangnya jadwal seminar TA. Aku daftar di gelombang kedua biar bener-bener mateng persiapan buat seminar dan bisa diterima konsep dan isinya. Dan, Alhamdulillah lancar! Seminar sukses! Hasil seminarku adalah diterima dengan revisi. Revisinya nggak banyak-banyak pula. Yassalaam! Enakenakenak..

April
Aku dapet laptop baru. Wahahaha, gaya bener! Seumur-umur baru punya laptop nih! Kampung banget daah! Jadi bisa ngerjain TA dimana-mana nih. Ngerjain di rumah oke, di kampus bisa, di perusahaan pun ayuk, di dalem air jangan. Sipp!

Mei
Apalagi yang menguras energi, memeras otak, dan memacu jantung *heleh* selain ngerjain TA?! TA banget deh kayaknya. Dikekang TA. Mau ini, kepikiran TA. Mau itu, inget TA. Giliran buka dompet, inget utang! Hadaah.

Juni
Lagi-lagi masih tentang TA. Karna TA ku bikin prototype, dalam bentuk software, untuk membuat suatu sistem baru, jadi ya aku perlu ngadain uji coba software. Biar ketauan jalan apa enggak. Alhamdulillah semua lancar. Software yang udah dibuat ternyata bisa dipake untuk bikin sistem baru.

Juli
Sidang TA. Dagdigdug-nya lebih berasa nih! Dagdigdug di seminar kalah jauuuh! Maklum, baru pertama ngerasain sidang TA.Dapet jadwal hari Rabu tanggal 8, giliran ke-3. Hasilnya?! LULUS! Yassalaam! Ternyata orang nggak pinter kayak gini bisa lulus juga! Alhamdulillah. Bener-bener deh. Plong banget rasanya setelah tau hasilnya. Besok-besoknya, berasa santai kayak di pantai, hehehe.

Agustus
Jobfair Jogja. Hehehe, aslinya pengen liburan aja ke sana sama anak-anak. Tapi beneran juga sih kita-kita ikutan jobfair di UGM. Jobfair cuma 3 hari *kalo nggak salah*, itupun cuma bentar doank di dalem Grha Sabha UGM. Liat-liat, milih, naruh lamaran, udah, cabut jalan-jalan deh, hehehe. Liburan berkedok nyari kerja. Tapi lumayan ada yang nyantol ikutan tes sampe hampir tahap akhir. Jadi dapet pengalaman untuk tes kerja selanjutnya.

September
Memutuskan untuk menunda kelulusan dan akhirnya kuliah lagi untuk memperbaiki nilai. Life is about choices. And I chose my choice. And I wasn’t regret with my choice. Halah, ngomong opo tho aku iki. Di bulan ini, tanggal 10, sepeda motorku ulang tahun yang ke-4. Hahaha.

Oktober
Temen-temen seangkatan pada diwisuda di Graha ITS dan seharusnya aku ada di situ juga. Hehehe, nggak menyesal kok menunda kelulusan. For better future! Hehehe. Bulan ini aku UTS lagi. Hasilnya?! Nggak tau deh. Dibilang sukses, hmmm. Dibilang gagal, enggak. Semoga hasilnya memuaskan (soalnya hasilnya nggak dikasi tau sampe sekarang).

November
Temen-temen yang udah lulus, udah pada mulai nemuin jodohnya masing-masing. Satu per satu diterima kerja di pilihannya masing-masing. Aku nyusul tahun 2010, guys!

Desember
Makin banyak temen-temen yang dapet kerja. Surabaya berasa makin sepi karna ditinggalin mereka yang mayoritas kerja di Jakarta. Di akhir Desember aku udah UAS! Buset! Cepet banget! Nggak terasa udah UAS gitu aja. Ya semoga tujuan mulia untuk menunda kelulusan demi perbaikan nilai terwujud di akhir kuliah *crossed finger*.

Semoga kaleidoskop ini bisa jadi refleksi diri untuk menatap tahun 2010 menjadi lebih baik. Semoga kita semua selalu bisa memberikan yang terbaik dan dapet hasil yang terbaik dari apa yang telah kita usahakan. Semoga aku dan kita semua selalu dikasih kesehatan dan semakin sukses di tahun 2010. Mari semua mengucapkan “amin”, AMIN!!!

Turut berduka cita atas meninggalnya mantan Presiden RI, Gus Dur, beberapa jam yang lalu.

P.S: 2010 ada event World Cup lho! So, don’t miss it!

Posted by: Bang Bob | December 26, 2009

High Resolution

Lama sudah aku nggak ngeblog. Gimana mau jadi blogger sukses kalo jarang-jarang kayak gini?! Haduuuh.

Terserang inkonsistensi nih. Sejujurnya sih mulai agak takut nulis karna ternyata ada Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) yang sewaktu-waktu bisa menjegal kita kalo kita salah nulis, dengan kata lain menyinggung pihak lain, di media elektronik (internet) yang sangat memungkinkan kalo tulisan kita bisa dibaca seluruh penduduk di dunia. Satu ibu rumah tangga sudah terjerat UU itu. Satu lagi, artis yang kemungkinan bisa aja ikutan kesangkut UU yang sama. Kalo aku yang kena, nggak bisa bayangin mamaku bakal stres seperti apa. Kalo aku sih, tinggal bikin grup di facebook untuk medukungku biar nggak dijerat. Koin keadilan untuk Bobby! Hehehe.

Tiba-tiba aja udah tanggal 26 Desember, 5 hari menuju berakhirnya tahun penuh kenangan, 2009. Tiap tahun memang penuh kenangan buat aku. Kalo nggak ada kenangan, waduh, hambar skali hidupku! Untungnya aku salah satu dari sekian orang yang selalu punya kenangan di tiap tahun.

Bisa dibilang tahun terburukku adalah tahun 1998. Kalo kata orang Cina, itu pas tahun macan. Aauuum! Kenapa bisa begitu? Soalnya di tahun itu aku kena sakit pas lagi seru-serunya ebtanas. Akibatnya, yaa lulus SD dengan nilai yang pas-pasan. Masih untung bisa lulus. Trus, baru berapa bulan masuk SMP, tangan kiriku patah gara-gara main bola. Aduh biyung! Operasi deh. Nggak hoki banget dah pokoknya.

Tahun terbaik? Sejauh ini belum ada yang bisa dinobatkan sebagai tahun terbaik. Hmm, mungkin tahun 2005. Lulus SPMB soalnya, hehehe. Masuk lah aku ke kampus favorit, jurusan top pula! Bahagianya diriku.

High Resolution *ngambil dari google*

High Resolution *ngambil dari google*

Pernah denger resolusi? Resolusi bisa berarti tingkat kedetailan yang dimiliki suatu alat untuk menampilkan suatu gambar. Bisa berarti pula suatu ketetapan hati yang dibuat dan diusahakan agar tercapai di masa yang akan datang. Hmm, bisa dibilang sama dengan cita-cita gitu lah. Di sini yang pengen aku bahas adalah yang definisi kedua. Resolusi, atau cita-cita, setiap akan memasuki awal tahun baru.

Aku sebenernya nggak pernah punya resolusi di akhir tahun untuk menyambut tahun yang baru. Tapi, bukan kah manusia hidup itu harus punya tujuan?! Cita-cita hidup dan semacemnya?! Ada, atau malah mungkin semua, orang yang tiap tahun bikin resolusi. Tapi aku punya pertanyaan buat orang-orang itu. Gimana caranya biar dia selalu inget sama resolusinya kalo sudah di pertengahan tahun yang baru? Dicatet di blog? Bisa aja. Tapi apa dia bakal inget kalo dia punya catetan tentang resolusinya itu? Dan akan dibaca ulang? Atau begini, kalo memang dia selalu inget, apa iya dia akan konsisten? Seberapa besar usahanya untuk sekedar konsisten aja? Kalo ada diantara kalian yang sudah baca ini, mohon di-share donk, tips dan triknya.

Mencoba mebuat resolusi untuk tahun 2010, resolusi pertamaku adalah berkarya di suatu perusahaan (apapun itu). Yang kedua, punya kegiatan olahraga yang rutin, seperti tahun 2009 ini, biar bisa selalu sehat. Sakit bisanya cuma nguras duit. Yang ketiga, semoga di akhir tahun bisa beli moge, alias motor gede. Itu aja deh. Semoga selalu keinget, konsisten, dan bisa terwujud. Dan akhirnya mari kita semua mengucapkan kata “amin”! AMIN!!! *terima kasih*

Wait the minute! Menurut pendapat kamu *semoga ada yang mampir dan baca tulisan ini*, apa tiga hal di atas termasuk resolusi yang bagus dan ideal untuk dicapai? Atau malah resolusi itu ketinggian? Trus, apa resolusi kamu? Let’s share!

Posted by: Bang Bob | December 8, 2009

Don’t Be Afraid, Kamu Yang Terbaik!

Tebu manis dari sawah,
Nulis lagi aah..

Desember sudah masuk hari kedelapan dan belum ada perubahan di Surabaya. Emangnya mau ada perubahan kayak apa? Waah, kalo aku sih berharap ada perubahan yang fenomenal, skali-skali Surabaya diturunin hujan salju gitu kek. Biar orang-orang yang gerah nggak perlu repot-repot nyalain kipas angin, bahkan AC. Biar ramah lingkungan gitu ceritanya. Mudah-mudahan di minggu ketiga Desember musim hujan beneran terjadi.

Bumi semakin tua dan isu global warming nggak berhenti untuk terus dihembuskan aktivis-aktivis lingkungan atau pecinta bumi. Memang bener kita bisanya cuma mengeluh kayak sapi *halah, itu mah melenguh*, tanpa ada bukti nyata untuk bener-bener berusaha “menyelamatkan” bumi.

Ya begitu lah Surabaya. Sama nih kayak aku. Belum berubah menjadi tampan.

Hari-hari masih tetep dilewati dangan ngejalanin hobby futsal dan wisata kuliner. Ada info kuliner lagi nih dari aku. Adalah Pec Won Cang yang jadi kunjungan ku selanjutnya untuk menikmati kuliner pinggir jalan. Kuliner pinggir jalan emang paling enak di kantong. Pec Won Cang itu singkatan (buatan ku) dari Pecel Rawon Pucang :). Ini dia nih yang pecel, cekidot!

Pecel Pucang

Pecel Pucang

Main content dari pecel ini ada tahu bali, kering tempe, rempeyek kacang, dan sayur (kemangi, toge, dan bayem kalo nggak salah) yang disiram bumbu kacang. Trus lauk utamanya kita bisa milih antara telor, ayam, atau daging. Kali ini aku milih telor, karna kalo milih ayam atau daging, isi dompet bakal nyisa KTP, SIM, sama STNK doank. Nggak bisa bayar parkir donk ntar?!

Seperti kuliner-kuliner sebelumnya, makanan yang ini enak juga. Maklum selera rendah. Makanan apa aja jadinya bakal enak di lidah ku. Apalagi cocok untuk kantong anak muda. Mangkalnya di pojokan sebelahnya pasar Pucang Surabaya. Selain pecel, mereka nyediain Rawon dan Nasi Campur. Silahkan dicoba!

Trus aku mau cerita juga nih tentang kejadian tidak wajar hari minggu kemaren. Sepulang dari main futsal aku mampir ke sebuah minimarket untuk beli roti. Disini aku seperti dapet pesen dari-Nya lewat uang kembalian yang berupa permen. Nggak ada yang istimewa dari bentuk dan warnanya si permen. Pas sampe rumah, jedderrrr *petir menyambar* :D, si permen tiba-tiba ngomong begini…

Jangan Takut, You're The Best!

Jangan Takut, You're The Best!

Woww! It’s so amazing! *hehehe*

So guys, jangan takut karna you’re the best!

« Newer Posts - Older Posts »

Categories