Posted by: Bang Bob | August 8, 2010

Merangkum Indonesia

Assalamualaikum!

Lamo nian tak bersuo!

Bukan contoh yang baik karna telah melupakan halaman blognya sendiri. Maafkan.

Masih inget sama si “jodoh”?! Haha, alhamdulillah sudah nemuin “jodoh” yang telah lama dinanti nih :D. Bukan yang di Ibukota, tapi yang waktu itu aku bela-belain ngemil bubur gandum hambar dulu. Seneng?! Weiya, seneng gilak! Guling-guling kesana kemari. Hahaha. Nyari kerjanya selesai ditandai dengan kepastian dari si “dia” yang mau berjodoh denganku (kalo nggak salah) tepat tanggal 12 Mei 2010. Wuih, lama juga ya nggak cerita-cerita disini *sok ngitung pake jari*. Sebenernya ada aja yang mau di-share, tapi yaa…

Maafin ye kalo jadi bikin males dateng kemari.

Sekarang aku domisili (sementara) di Kotabumi. Daerah Lampung Utara. Iya. Di pulau Andalas. Sudah 5 minggu ada di Selatan pulau ini. Catatan, ini pertama kalinya aku menjejakkan kaki di tanah Sumatera. Feeling happy karna masih kebawa euforia “ketemu jodoh”. Bertugas disini pun sudah jadi bagian dari kewajiban dan harus dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab *ciaat*.

Semua bermula dari Surabaya. Berlanjut 15 hari di Batujajar, Bandung Barat. Kemudian berturut-turut, 7 hari di Bogor dan Ragunan, lalu 14 hari di Taman Mini. Kira-kira di hari ketiga terakhir itu lah aku dapet kepastian kalo harus bersiap-siap mempersiapkan diri biar selalu siap dengan lingkungan baru di pulau seberang yang sudah siap menyambut *hedeh*.

Ya, seperti yang diduga sebelumnya kalo setiap ada awal pasti ada akhirnya. Setiap berjumpa, lama ato enggak, bakal berpisah lagi. Apalagi kalo sudah kadung tresno jalaran soko kulino. Cinta karna telah terbiasa. Terbiasa karna hampir tiap hari selalu bersama. Bersama-sama menerima, berpikir, bertindak, dan keringetan. Keringetan karna panas bercampur capek. Capek yang bener-bener capek. Dan memang sudah aku duga sebelumnya kalo semuanya bakal membekas di otak masing-masing dari kami ber-tiga-ratus-lapan-puluh-empat. Bekal untuk mengobati rindu dikala sudah ada di jalannya sendiri-sendiri. Di tempat yang berbeda. Berbeda dan jauh. Jauh tapi tetap dekat. Di hati.

Walaaaahh, ngomong apa aku ini?!! Serius banget si’?! 😛

Bener. Semua berasa baru. Hidup baru. Dengan pendaratan yang kurang mulus waktu itu, kehidupan baru di Lampung berjalan mulus hingga hari ini. Berangkat dari Surabaya diwarnai dengan charge kelebihan bagasi sampe seratus-tujuh-puluh-tiga-ribu-rupiah. Wew! Maklum, parno yang berlebihan menghadapi realita membujang di Lampung. Seolah-olah seisi kamar masuk dalam dua tas yang sebenernya nggak terlalu besar. Sampe di Lampung disambut dengan gajah mendung menggantung.

Sesuai dengan semboyannya, Sai Bumi Ruwa Jurai, yang kurang lebih merujuk kepada bentuk kerukunan masyarakat Lampung yang majemuk. Bener-bener majemuk. Mulai dari Sumatera, Jawa, Bali, sampe Kalimantan, semua punya perwakilan sebagai penduduk Lampung. Memang dulu Lampung tercatat sebagai daerah tujuan para transmigran di eranya Pak Harto, bukan?! Rasa-rasanya Indonesia dirangkum jadi satu di tanah Lampung. Awalnya memang kurang begitu terasa kalo sekarang sudah ada di Sumatera, karna justru setiap jumpa sama orang di jalan selalu Jowoan (berbahasa Jawa). Jadi nggak merasa asing.

Seminggu berselang setelah pendaratan waktu itu, tiba lah aku di Kotabumi. Kota pertama sebagai tempat mengawali langkah tegap maju jalan karir sebagai calon pemimpin bangsa *weits*.

Kotabumi

Kotabumi

Sebagai catatan, kalo selama ini aku amati, Kotabumi mulai “hidup” sejak adzan subuh dan terus bergulir sampe adzan maghrib. Bener. Jadi kayaknya setelah maghrib sudah nggak ada kehidupan di Kotabumi. Haha. Ini aku tulis seperti ini karna ukuranku adalah banyaknya jumlah angkot yang seliweran di jalanan-jalanan Kotabumi. Warung-warung di pinggir-pinggir jalan buka kira-kira sampe jam 9 malem. Minimarket yang biasanya 24 jam, cuma buka sampe jam 10 malem. Jalan raya di depan kost bahkan sudah sepi sejak jam 6 sore. Catat disitu, jalan raya! Kebayang nggak?! Hiburannya cuma ada 1, yaitu swalayan yang lumayan gede. Swalayan yang namanya mirip sama sendratari di Prambanan. *jangan sebut merk*

Kotabumi lebih banyak diisi sama penduduk asli Lampung. Mayoritas lah. Ya walaupun masih ada juga orang Batak, Palembang, dan Jawanya. Orang-orangnya terkenal keras. Kalo marah, ya marah. Cuma semua itu kan juga pasti ada penyebabnya. Nggak wajarlah kalo lagi diem nunggu angkot tiba-tiba marah. Hehe. Catatan lagi, daerah sini terkenal juga dengan kebiasan suka minjem motor orang. Minjemnya pake golok. Setelah minjem ya nggak dibalikin *geleng-geleng*. Sekedar info aja ya gan?! Jangan ada yang marah ya?! 🙂 *salam damai*

Nggak terasa, tinggal di Sumatera tiba-tiba aja sudah sampe di Palembang. Wuhuy! Kebetulan ada acara keluarganya manajer yang mengundang semua karyawannya waktu itu. Semalem disana cukuplah untuk sejenak mejeng di ikon propinsi Sumatera Selatan, Ampera. Kebetulan pas weekend, jadi rame lah suasana pinggir sungai Musi dengan pemuda-pemudi wong kito galo. Palembang ternyata gede ya cuy?! Rame pula kotanya. Hehe, udik nih gue.

Mejeng di Ampera

Mejeng di Ampera

Sangat menikmati dengan pekerjaan ini. Banyak tantangan. Banyak kesempatan. Banyak ketemu orang. Lebih tau banyak dalam mengenali Indonesia secara nyata. Di awal aku menyebutkan kalo domisili disini sifatnya adalah sementara. Karna memang besar peluangnya untuk keluar dari sini dan dilempar ke tempat yang lain. Sebagai seseorang yang suka jalan-jalan, brasa pas banget memang melakoni ini semua. “Jalan-jalan” ke seluruh penjuru negeri. Semakin intens berkenalan dengan Indonesia. Dengan semangat kebersamaan, keterbukaan, disertai keunggulan, seraya merangkum Indonesia.

Salam sehat dan salam damai dari Kotabumi.

Advertisements
Posted by: Bang Bob | April 10, 2010

Ibukota Memberikan Pelajaran Hidup

Hari ini aku ada di (pinggir) Ibukota lagi. Dan apa yang aku rindukan? Bener skali! Nge-busway! Memang dasar katro bin udik. Jadi nggak perlu dimaki-maki ya.

Sebelumnya, Rabu kemaren tanggal 7, aku baru ngerasain medical check-up (medcek) yang bener-bener komplit. Dari kepala sampe kaki. Mulai luar sampe dalem. Buset memang. Kalo dibayangin, meskipun suasananya nyantai tapi semuanya terasa misterius. Penuh teka-teki. Apa iya begini? Masa’ iya begitu? Aaahh, pokoknya bikin tegang sendiri. Mulai dari jam 8 pagi baru selesei hampir jam 4 sore. Hadehh, kebayang capeknya hari itu.

Nggak sampe disitu aja, sorenya aku musti packing untuk persiapan ke Ibukota setelah maghrib. Nggak terasa jam 9 malem ujug-ujug sudah di Jakarta! Nah loh! Gue tiba-tiba aja nih nongol di depan rumah yang di (pinggir) Ibukota. Ujug-ujug juga gue jadi ngomong lugue begini.

Oke. Mari kisah ini kita lanjutin ketika hari beranjak menjadi Kamis dan Jumat.

Kamis.

Hari itu gue ada undangan interview dari sebuah perusahaan yang berlokasi di Kawasan Industri Pulogadung. Lain lagi sama perusahaan yang ngadain medcek di Surabaya kemaren. Kalo boleh sombong nih ye, ada sekitar empat perusahaan yang menunggu kehadiran gue di kantor mereka. Kebalik kali ye. *disambit sendal*

Nggak pake lama, interview selesei jam 1 dan disuruh balik lagi besoknya. Karna di situ nggak ada tu yang namanya angkot, kepaksa deh gue ngojek. Secara logika, ngojek itu akan lebih menguras dompet ketimbang ngangkot. Dengan tujuan Rawamangun, si abang ojek bilang 20 rebu. “Oke deh bang, cabut!”.

Selama di jalan kami berdialog intens seperti ini …

Bang Ojek (BO): “Habis tes kerja ya?”
Bang Bob (BB): “Iya bang”
BO: “Iya, kemaren-kemaren ada juga tuh yang tes di situ”
BB: “Hoo, iya ya bang? Banyak nggak bang?”
BO: “Nggak tau juga si’ saya” *betawinya kentel banget*
BB: (dalem ati) yaelah bang, ngasi info kok nggak lengkap

… *sunyi sejenak, tiba-tiba si abang nanya lagi*

BO: “Dari Jawa ya?”

Buset lu bang! Si abang ngasi pertanyaan yang susah banget men! Tapi ini nih momen-momen yang nggak terduga, yang tiba-tiba bikin gue berpikir keras semenjak gue lulus kuliah. Gue kikuk. Gue nggak berkutik. Gue lemah tak berdaya. Gue langsung mencoba ber-flashback ke jaman dinosaurus. Jaman-jaman perang. Gue mencoba mengingat sapa aja moyang gue. Turun temurun sampe gue dilahirkan. Dan gue bisa menyimpulkan kalo gue nggak dilahirkan di Pulau Tasmania. Akhirnya gue jawab seinget dan sebisa gue.

BB: “Dari Surabaya bang”, sambil berpikir bukankah Jakarta dan Surabaya sama-sama berada di Jawa, bang?! Apa mungkin Jakarta ada di pulau tersendiri kali ya?!
BO: “Oh…” “Trus Rawamangun tempatnya sapa dek?”

Setelah gue tadi susah kebingungan karna pertanyaan si abang, tiba-tiba sekarang si abang memuji gue secara implisit. Mendadak ceria. Makna yang terselubung di dalam pertanyaan si abang adalah gue masih babyface! Masih muda. Meskipun di dagu sudah bertumbuhan jenggot-jenggot bak lumut di tembok yang lembab.

BB: “Rumahnya sodara bang”

Sampe rumah sodara ditanya, “ojeknya bayar berapa tadi?”. Setelah aku jelasin, ditimpali, “yaah, itu kemahalan!”. Waah, si abang nggak bilang sih kalo itu kemahalan. Sorenya langsung cabut lagi ke rumah naik busway. Cihuy! *ndeso*

Dan yang terjadi adalah macet. Karna tadi berangkatnya udah kesorean dan akhirnya tepat bareng sama orang pulang kerja. Nggak sempat umpel-umpelan dan kejebak di Harmoni, soalnya dari Senen ternyata ada bis yang langsung menuju Kalideres tanpa harus oper di Harmoni, meskipun sempat oper-operan di Matraman dan Senen. Kalopun harus oper juga nggak bakal bisa selamat nyawa gue karna segitu banyaknya orang di Harmoni. Macetnya sama ramenya, naudzubillah!

Manfaat yang bisa diserap dari petualangan di hari Kamis adalah:
1. Baru ngerti letaknya Kawasan Industri Pulogadung ternyata di situ.
2. Ojek dari Pulogadung ke Rawamangun seharusnya bisa lebih murah dari 20 rebu.
3. Si abang ojek perlu diajarin geografi biar ngerti lokasi Jakarta dan Surabaya.
4. Nge-busway di jam pulang kerja adalah pilihan yang salah kalo nggak penting-penting banget.
5. Dari Pulogadung ternyata ada busway jurusan Kalideres, jadi nggak perlu oper-operan di Matraman dan Senen kalo berangkat dari UNJ Rawamangun. Cukup ke arah Pulogadung trus nunggu bis yang mau dinaikin.

Jumat.

Episode hidup yang getir. Interview di hari itu seolah memperlihatkan bahwa gue adalah anak bawang banget, yang sama sekali nggak pernah diinterview. Kacau balau. Maklum. Ya, maklum karna itu adalah interview tingkat tertinggi gue yang pertama seumur-umur. Pengumuman lolos enggaknya baru Senin besok. Masih ada waktu untuk berdoa, meskipun jangan terlalu berharap.

Gue baru kelar interview sekitar jam 5 sore. FYI, gue dateng ke tempat itu sudah mulai jam 9 pagi. Gue merasa sedang ikut tes kesabaran. Nggak terlalu cenggur juga karna ada temen yang kebetulan hari itu juga ikut interview. Baliknya ngojek lagi tapi langsung ke arah terminal Pulogadung. 10 rebu. Masih mahal? Gue rasa demikian. Naik bis 51 jurusan Priok karna bokap udah nunggu di sana.

Hati gue hari itu serasa gelap. Mendung. Langit mungkin mendung juga. Bahkan dia sampe meneteskan airnya. Hujan pun menangis by Anang. Kecewa karna kurang bisa menampilkan performance terbaik gue waktu interview tadi. Tapi di dalem bis gue cukup dapet hiburan persembahan musisi jalanan. Dengan dangdut pastinya. Tak dung tak dung pes!

Hari ini, gue dapet award dari Devi. Thanks to Devi! Ini dia awardnya …

Award dari Devi

Award dari Devi

Dan PR gue akhirnya beranjak menjadi 1/10 !!! Hahahaha, maklum, gue termasuk newbie yang jarang apdet.

Award dari Google *hehehe*

Award dari Google *hehehe*

Dan Minggu besok gue bakal balik lagi ke Surabaya. Postingan-postingannya nggak bakal logue lagi kayaknya. Terima kasih buat award-awardnya, semoga bisa bermanfaat buat blog ini. Dan, petualangan selama 4 hari (lebih dikit) di Ibukota kali ini sangat memberikan pelajaran berarti buat gue. Jadi, thanks to all and to Allah!

Btw, ada yang tau nggak nih tips-tips menawar ojek?

Posted by: Bang Bob | March 31, 2010

Catatan Selama Jadi Orang Sibuk

Halo sodara!

Apa kabar? Piye kabare? Kumaha kabarna? Aga karebah? How are you? Alhamdulillah yang di sini selalu sehat wal afiat.

Habis mati suri lagi nih blognya. Hadehh. Maaf-maaf nih ya. Sebelumnya aku mau ngasi tau dulu kalo memang aku ini orangnya sok-sokan banget. Akhir-akhir ini suka sok sibuk. Bahkan untuk mengupil aja gak sempet! Oh Gosh! Maklum, lelaki suka susah kalo disuruh multitasking *ngeles*.

Sudah-sudah. Mari kita membahas yang lain.

Aku malu nih. Malu soalnya belum ngedapetin si “jodoh” yang dicari. Usaha sudah pol nih. Cuma memang kehendak Yang Maha Kuasa adalah hal yang akan menentukan akhir dari petualangan pencarian jodoh ini. Dan, memang sampe saat ini jawabannya adalah belum. Tak ‘kan lari gunung di kejar. Beda lagi kalo maling. 😛

Tepat minggu depan aku mau ikutan tes medical check-up (medcek). Salah satu tahapan tes kerja untuk masuk ke salah satu perusahaan BUMN di Indonesia. Tak terasa memang. HAHAHAHAHA *ketawa sombong*. Maka dari kemudian halnya akan tetapi meskipun itu, mulai pagi tadi aku tetapkan sebagai hari hidup sehat sedunia. Sebenernya bukan cuma mulai hari ini sih, tapi udah seminggu yang lalu. Karna undangan tes medceknya udah dari seminggu yang lalu. Setelah dikasi tau temenku kalo aku lolos trus diundang medcek, senang dan gelisah campur baur menjadi satu. Tambahin telor 2 butir sama tepung bisa jadi roti. Senang karna senang akhirnya lolos dari tes yang kemaren. Gelisah karna kepikiran “apa iya aku bener-bener sehat meskipun jarang sakit”. Jeddeeerrrr!!! Aaauuwww!!! *pintu kebanting, jempol kecepit*

Seminggu yang lalu, ketika aku masih sok-sok sibuk bahkan untuk berkedip pun tak mampu, aku mulai searching-searching di internet tentang kolesterol, asam urat, diabetes, darah tinggi, dan sejenisnya. Ya. Aku rasa secara fisik memang aku sudah tampak sehat. Secara hobby, kegiatanku selama ini sudah masuk kategori sehat juga kecuali kalo pas blogwalking dini hari. Tapi apa tubuh ini sudah mengandung zat-zat yang sehat pula?!

Berdasarkan info yang aku dapet dari salah satu dosenku, alumni kampusku banyak yang gagal di tahap medcek karna mereka mayoritas pada berkolesterol tinggi semua. Analisisku adalah karna mereka terlalu sering makan “penyetan” ayam dan bebek yang memang banyak bertebaran di sekitar kampus, mulai pagi hingga pagi lagi. Setelah fokus searching via internet, aku menemukan salah satu sumber yang mantap di sini. Bebek sudah lama terkenal mengandung kolesterol tinggi, apalagi kalo dimakan sama kulitnya. Bbbeehh! Nggak sehat!

Selain bebek, makanan sehari-hari, terutama makanan anak kos-kosan, yang rawan berkolesterol antara lain adalah: kuning telor, aneka seafood (cumi, udang, kerang) kecuali ikan, santan, telor puyuh, daging bergajih, dan jeroan. Produk susu olahan, antara lain susu cream, keju, cokelat, es krim, trus sosis, dan mentega juga masuk rawan kolesterol. Kalo yang tentang diabetes, tinggal mengurangi kadar gula dalam setiap makanan dan minuman yang mau kita konsumsi. Wow men! Sekarang aku jadi milih-milih makanan sedemikian rupa demi akhir pencarian “jodoh”.

Selain makanan-makanan tadi, ada juga beberapa makanan dan aksesoris makanan yang kurang baik kalo di makan berlebihan, mereka adalah kangkung, daging kambing, dan sambel. Ada juga tips-tips yang oke untuk jaga kesehatan tubuh kita, yaitu: jangan begadang kalo tiada artinya, jangan suka kelayapan malem-malem naik motor (apalagi tanpa pake jaket), jangan suka membaca di tempat gelap karna gak bakal keliatan bukan?!, jangan suka mandi malem-malem, jangan suka tidur di lantai tanpa alas, dan jangan suka ngemutin receh cepekan.

Dan akhirnya, selama seminggu lalu hingga seminggu ke depan, menu makananku diatur seperti ini sehingga jadi nampak seperti menu sehat *hehehe*:

*Pagi adalah waktunya susu sereal sama roti atau bubur gandum.

*Siang, nasi secukupnya (FYI, nasi mengandung gula, jadi porsi nasi jangan berlebihan), sebisa mungkin pake sayur (serat itu baik untuk menyerap kolesterol), lauknya kalo nggak tahu-tempe ya ikan, sama lauk-lauk non kolesterol. Minumnya boleh air putih atau teh yang mondo-mondo (tawar tapi nggak tawar dan nggak terlalu manis banget).

*Malem, mirip sama menu siang tapi lebih dikit lagi porsinya karna bakal ketambahan buah satu jam setelah makanan inti. Minumnya air putih. Kalo bisa sudah selesai sebelum jam 9 malem.

Sarapan Favorit Belakangan Ini

Sarapan Favorit Belakangan Ini

Semoga segala pengorbanan ini akan menuai hasil yang mendekati sempurna. Amin!

Sapa aja yang lagi baca ini, kasi tips-tips tambahan donk untuk mensiasati medcek minggu depan! Atau kasi daftar kuliner tambahan yang “bahaya” yang belum aku catet. Thanks before! Salam sehat sodaraku!

Posted by: Bang Bob | February 16, 2010

Jobfair dan Kuliner untuk Sarjana

“Nyari kerja sekarang gampang ya?! Sudah banyak bursa karir, jobfair, trus yang online-online gitu. Dulu nggak ada yang namanya kayak gitu.” Disadur dari percakapan di ruang keluarga sesaat sebelum seorang anaknya pergi ke sebuah acara bernama jobfair.

Memang bener. Sekarang kan memang banyak cara “mudah” untuk mendapatkan kerja. Ya. Meskipun nggak semudah yang didefinisikan kata “mudah”. Kalo kita cermati, manusia sekarang banyak yang sudah sarjana. Sekolah juga sudah banyak yang rusak. Jadi, persaingan makin ketat. Seketat celana renang. Semuanya bersaing untuk jadi karyawan. Sikut-sikutan. Dan kena sikut beneran pas kemarin ngantri di jobfair Sabuga Januari lalu. Kalo kata Bang Iwan …

Mereka berkelahi untuk kehidupan
Yang aku rasakan adalah keseimbangan

Kemaren pas lagi di Jakarta, dapet info dari temen kalo bakal ada jobfair yang digelar sebuah situs pencarian bakat penyedia lowongan kerja yang diadain di Sabuga Bandung. Tiga hari beruntun yang dimulai sedari Jumat. Oke lah kalo begitu. Seimbangkan antara otak kiri dan kanan. Jadi, mari kita selingi dengan wisata kuliner dan menikmati segernya Bandung.

Singkatnya, aku berangkat ke Bandung berlima sama 4 orang temen-temen sekampus yang sudah mulai menetap di Jakarta. Di Bandung, kami nginep di daerah Riau yang terkenal sama barisan FO di sepanjang jalannya. Kami dapet penginapan murah semacam mess, miliknya Departemen PU, di sebelahnya BaBe, yang memang disewakan untuk umum. FYI, kami dapet kamar dengan 4 single bed plus kamar mandi dalem dengan harga 170.000 rupiah!!

Sebelum ngantri di Sabuga, mampir dulu di Mambo (baca: Imam Bonjol) buat isi perut dulu. Biar seger, this is it …

Lomie Bakso (muantapp!!)

Lomie Bakso (muantapp!!)

Kelapa Jeruk --KlaJur-- (slrpp!!)

Kelapa Jeruk --KlaJur-- (slrpp!!)

Sup Buah (segerr!!)

Sup Buah (segerr!!)

Betapa sehatnya aku di hari itu! 😀

Sampe Sabuga ternyata sudah mengular nggak kira-kira. Karna datengnya kesiangan *dasar bujang!*, terpaksa kami pilih antrian dengan bayaran yang agak nguras dompet tapi dapet fasilitas yang lebih selama apply-apply di dalem. Sikut-sikut bertebaran. Tapi ati tetep adem. Sejauh mata memandang, mayoritas geulis semua sih. Gimana nggak adem?! *hehehe*

Engkau sarjana muda
Resah mencari kerja
Mengandalkan ijasahmu
Empat tahun lamanya

Oh, Bang Iwan, lirikmu selalu terngiang di hidungku.

Kalo nggak salah, tercatat sekitar 600 orang yang ikutan partisipasi selama 3 hari itu. Pasti mayoritas adalah sarjana. Oke, sekarang mari kita bayangkan! Sekali jobfair, ada 600 pelamar. Dengan kualifikasi yang ditawarkan, semua bersaing buat sesuatu yang mereka inginkan. Si A punya kesamaan minat sama si B, si C, dan seterusnya. 1 orang saingan sama puluhan orang, demi 1 lowongan (misalnya). Iya kalo puluhan, kalo ratusan?! 1 keterima, yang lain nunggu giliran lagi dari awal. Begitu terus. Dampaknya?! Pengangguran tentunya. Oh, sarjana, sesungguhnya kita adalah harapan bangsa.

Tak berguna ijasahmu
Empat tahun lamanya
Bergelut dengan buku
Sia-sia semuanya
Setengah putus asa dia berucap
“maaf ibu…”

Enterpreneurship?! Bikin lomie, klajur, sup buah, trus dijual. Why not?! Tapi, jujur, aku masih belum berani.

Posted by: Bang Bob | February 7, 2010

Jakarta Terburu-Buru

Langkahmu cepat seperti terburu
Berlomba dengan waktu
Apa yang kau cari belumkah kau dapati
Diangkuh gedung gedung tinggi

Muncul lagi nih gue! Seminggu yang lalu gue udah nyampe rumah, dari Jakarta. Dan baru bisa posting lagi nih gue. Sok sibuk ngurusin yudisium di kampus. Eh, gue ngomongnya belagu amat yak?! *dilempar sendal* Sok-sokan Batavia nih gue :D. Oke, kalo gitu kita balik pake logat biasa, … Prancis.

Baris-baris di awal tadi ngambil dari lirik lagunya Iwan Fals, Berkacalah Jakarta. Mungkin terlalu terspesialisasi sih. Kenapa cuma Jakarta? Tapi kayaknya waktu bener-bener baru terasa kalo kita ada di Jakarta. Hal itu sekilas keliatan banget waktu aku ada di halte Harmoni pas nyobain Transjakarta.

Dulu pernah sekali naik Transjakarta tapi kali ini lebih pengen kayak orang backpackers-an. Bawa duit ngepas (tapi bawa kartu ATM :)), air minum (ternyata nggak boleh diminum di bis), sendal gunung, dan peta. Karna belum sempat beli peta Jakarta yang lengkap dengan jalur busway, maka peta pun berhasil digantikan dengan note kecil hasil browsingan plus info dahsyat dari Devi *Dev, aku catut namamu di sini*. Meskipun nggak pake backpack tapi cuma selempangan-pack, semua tak jadi masalah. Bonek bener dah! Tapi sebelum semua berjalan lebih jauh, sebaiknya kita tetapkan tujuan mulia bersama. Baiklah, berhubung hari itu adalah Jumat, maka tujuan kita (kita?!) adalah Istiqlal, salah satu ikon Jakarta dan Indonesia. FYI, hari Kamisnya adalah hari demo 100 hari pemerintahan. Sempet parno kalo bis yang aku naikin bakal dibakar massa. Tapi dasar bonek, ya tetep berangkat laaah.

Karna waktu di sana aku tinggal di Tangerang, jadi semua bermula dari halte Kalideres. Keluar rumah jam 8.45, nyegat angkot tujuan terminal Kalideres di depan kantor walikota. Angkotnya edan!!! (tanda seru tiga) Dikiranya sentul apa ya?! Daan Mogot begitu riuhnya ditancap habis gasnya! *hedeeh* Duit keluar dari dompet 2000 perak. Sampe Kalideres mulai terlihat orang yang lari-larian diantara bis dan angkot. Aku mencari-cari dimana tempat kamera dan sutradara berada. Mungkin aja lagi ada syuting film India. Lumayan kan kalo ketangkep kamera.

Tujuan awal adalah naruh selempangan-pack berisi laptop dan kaos-kaos ke rumah pakde di Rawamangun sebelum ke Istiqlal. Berdasarkan info dari Devi, ada rute alternatif baru tujuan Kalideres-Pulogadung (Pulogadung searah sama Rawamangun), tapi sayang seribu sayang bisnya belum muncul. Kalo mau nunggu, bakal telat sampe Istiqlalnya, jadi terpaksa kita harus transit di Harmoni. Dengan 3500 perak kita bisa menginvasi Jakarta lho! *enyakenyakenyak* Sampe Harmoni pas satu jam dari waktu keluar rumah. “Gobrak.. gobrak.. gobrak..”, orang-orang kayak saling kejar-kejaran. Weleh, iki ono opo tho ya?!

Lanjut naik Transjakarta tujuan Pulogadung turun di Cempaka Timur, oper Metromini 03 tujuan Rawamangun dengan argo 2000 perak. Pas di metromini sempat dicolek banci ngamen. Liat ada banci yang mau naik, aku langsung sok-sok nggak denger dan buang muka keluar jendela. Berusaha jaga prinsip “jangan ganggu banci!”. Walaah! Lha kok aku dicolek-colek si banci. Berdiri deh bulu romaku. Untung dia langsung pergi waktu aku bilang, “nggak ada”. Sampe rumah pakde pas jam 10.15, tanpa nyasar *jempol* plus bonus colekan maut!

Cuma naruh tas doank dan tak lupa menenggak air putih, langsung aja cabut ke Istiqlal dengan rute yang sama. Metromini 03 ke Cempaka Timur oper Transjakarta langsung ke Istiqlal. Beberapa momen yang berhasil kejepret kamera hape …

Sepersekian Persen Isi Istiqlal

Sepersekian Persen Isi Istiqlal

Sebelum Mereka Balik Lagi Ke Kantor

Sebelum Mereka Balik Lagi Ke Kantor

Balik dari Istiqlal nyobain lewat rute yang beda. Istiqlal-Harmoni-Senen-Matraman-UNJ oper lagi ke Metromini 03. Lagi-lagi, sekitar jam 2-an waktu di Harmoni liat orang-orang pada lari-lari kayak nggak punya cukup waktu untuk sekedar jalan kaki. Apa mungkin karna mereka punya pengalaman kalo perputaran Transjakarta nggak secepat yang diharapkan?! Jadi kalo misalnya ketinggalan bis maka konsekuensinya akan nunggu lama lagi untuk nunggu bis selanjutnya. Atau mungkin mereka mengantisipasi macet gara-gara jalur busway yang diracuni mobil dan motor?! Sesuatu yang cukup baru buat mataku. Semua tampak tegang berlomba dengan waktu. Apa Jakarta (selalu) terburu-buru??

Older Posts »

Categories